30 April 2016

Saya kehilangan dia. Anak. Sahabat terbaik. Malaikat penyelamat. Sang penyemangat. Dia.

image

Hari ini saya kehilangan kamu. Kamu yang sudah memilih saya. Kamu yang sudah menemani 10 tahun hidup saya.

Saya ingin marah sama Tuhan. Saya ingin marah. Tapi marah saya tidak akan mampu membuat keajaiban. Marah saya tidak akan mengembalikan kamu ke saya.

Semua bilang saya harus kuat. Saya harus ikhlas. Saya harus rela.

Tapi bagaimana kamu bisa merelakan penyelamat hidupmu pergi dari sisimu?

Mereka tidak tahu, mereka tidak pernah tahu. Saat saya sudah tidak sanggup lagi. Saat saya sudah diujung keputusan untuk melemparkan diri, kamu menatap saya dengan mata kancingmu seolah bertanya: “kalau kamu enggak ada, nanti saya bagaimana? Nanti saya sama siapa?”
Dan hanya untuk kamu, saya bertahan.

Sekarang, kamu enggak ada, saya harus bagaimana? Saya harus sama siapa?

Kamisan S3#11 – Perkara Hati

Perkara mereka percaya atau tidak;
aku tak peduli.
Toh yang merasakan hanya aku
dan kamu.
Itu juga mungkin.
Aku tak begitu peduli.
Yang penting buatku, di dunia kita,
aku bersama denganmu;
sembari tertawa terus bahagia;
menguntai rasa dan cinta;
tak ada sakit yang dirasa.

Perkara mereka peduli atau tidak;
aku tak ambil pusing.
Toh yang melihat hanya aku
dan kamu.
Itu juga mungkin.
Aku tak begitu ambil pusing.
Yang penting buatku, di dunia kita,
ada kamu di atas bunga;
bunga yang dipupuk rindu,
setiap hari semakin subur,
semakin besar,
semakin indah,
menemani tubuh kakumu yang beku;
entah kapan cairnya.

Perkara mereka marah atau tidak;
aku biarkan saja.
Yang pasti, saat ini, aku denganmu, hingga ajal menjemput,
dan maut,
tak lagi pisahkan kita.

Jakarta, 18 Juni 2015

Kamisan S3 #8 – Masalah

Terkadang, itu memang menjadi masalah

mampuku menyimpan rapi rasa

sakit dan pedih juga sedih

tersusun tanpa celah berdampingan

Terkadang, itu memang menjadi masalah

dibalik senyum tawa canda

jelma airmata dan jerit amarah

tertunda tertahan logika

Terkadang, itu memang menjadi masalah

pintu jiwa yang tak terbuka

kunci rapat gembok baja

tertanam terpendam teredam

Dan ini yang menjadi masalah

kau datang membuat jendela

mengintip memanjat menerobos masuk

tanpa daya aku terima

Kamisan S3 #5 ~ Bacan Ape Bacang, Bang?

*Berusaha untuk gak skip Kamisan. Nyoba nulis tanpa narasi. Semoga berhasil!*

_________________________________________________________

Bacan ape bacang, Bang?

“Abang!! Buset dah! Ngapain sih saban lohor ngendon aje di pinggir kali.”

“Bentaran, nyari akik, maren si Noto nemu Bacan di mari. Masa iye gue kagak bisa dapet. Ngubak, ngubak dah.”

“Iye, tapi jangan pake baju putih-putih dong Bang, dipikir nyuci tinggal diliatin terus bersih? Belok kan di situ!”

“Ini syaratnye Naroh! Biar dibagi batu ame nyang jaga kali.”

“Aye takut lu sawan aje Bang, kejemur mata-ari mulu gini.”

“Kagak Naroh. Udeh lu pulang aje, semur jengkolnye udah mateng belom?”

“Semur mah mateng dari pagi! Buruan pulang, makan dulu, abis itu kan lu pengen narik Bang. Kagak ade duit lagi buat belanja besok.”

“Soal duit jangan dipusingin, Abang yakin bakal dapet rejeki gede kite bentar lagi.”

“Ngimpi jangan tengah ari bolong ape Bang.”

“Berisik lu ah, dah sono lu pulang, siapin makan buat gua. Bentaran lagi gua pulang.”

“Jangan kelamaan ye, kesambet setan keder, baru tau rasa nanti. Dah, aye tunggu di rumah.”

“Iye.”

*****

“Narooooooh, bujug ini bini ke mane sih? Naroooh, sini bentaran!”

“Ape sih Bang?”

“Sini dulu ngapa! Liat ini laki lu bawa apaan! Buruan!”

“Bentar, nanggung.”

“Et deh, jalan udah kayak putri solo lu, buruan, ini liat!”

“Tangan aye basah. Mane lagi tuh lap? Au ah.”

“Jorok banget lu jadi perempuan, ngelap di daster gitu!”

“Katenye suruh buruan tadi!”

“Iye. Nih liat. Dapet kan?”

“Duit?”

“Bukan Naroh! Ini bacan!”

“Bacang?”

“Bacan, Naroh! Bacan. Budeg lu ya? Batu bacan.”

“Woelah batu, kirain apaan!”

“Eh ini kalo dijual bisa milyaran, Naroh!”

“Iye apa Bang? Lah terus ngapa dipegangin aje? Jual sono!”

“Buset deh nih bini. Mate duitan amat sih lu! Baru juga dapet gua!”

“Ini hasil ngubak di kali tadi? Pantesan baju penuh tanah gitu. Pan aye nyucinya cape Bang. Ganti sono! Biar langsung direndem. Mane basah gitu, masuk angina je, aye dah disuruh ngerokin.”

“Et dah, Naroh! Bentaran apa! Baru juga selonjoran gua! Ambilin makan dong Cantiknya Abang. Laper nih ngebayangin semur jengkol lu.”

“Cih, bise aje ngerayunye. Banyak dikit makannye?”

“Yang banyak dong Sayang.”

“Kalo ade maunye aje, bae.”

“Bagen. Buruan jalannye, kayak orang sembelit lu jalan pelan-pelan gitu.”

“Bawel dah.”

“Buruan Naroh, abang dah laper ini.”

“Iye Bang, ini lagi disendokin jengkolnya.”

****

“Terus mau diapain nih batu?”

“Mau gua bawa ke Tono, kan punya toko noh dia di blok m.”

“Sekalian narik ya Bang, bajajnya karatan ntar kagak dinyala-nyalain.”

“Iye. Sekalian mangkal.”

“Naroh doain dah banyak rejeki hari ini.”

“Lu emang bini paling bae sedunia. Kagak ade gantinye dah. Sini cium dulu.”

“Ogah, kumisnye bikin gatel.”

“Ah, tapi lu doyan kan.”

“Abang ngapain sih lidah kayak asu keausan gitu.”

“Hahaha. Tapi lu doyan kan.”

“Kagak!”

“Alah. Lu ah oh ah oh juga biasanye. Entar malem ye.”

“Kagak bise. Lagi perboden.”

“Yaaaaah, si otong puasa dong.”

“Ya iye, masa mau diembat juga lagi berdarah-darah gini.”

“Yang sabar ye tong.”

“Udeh buruan abisin itu makan. Terus mandi. Buruan narik.”

“Iye Cantik. Duh ini semur jengkol buatan lu emang rasa surga, Naroh.”

“Bisa aje ngerayunye.”

***

“Nih.”

“Apaan Mas Edi?”

“Bacan gua. Coba lu kira-kira. Harganye berape?”

“Bentar, aku re’ ambil senter dulu yo.”

“Buruan. Pengen narik nih gua.”

“Coba sini ta’ liat.”

“Gimana?”

“Palsu ini Mas. Bukan bacan.”

“Terus apaan dong?”

“Lah yo mana kutau. Kerikil mungkin. Atau Kristal-kristalan hiasan akuarium itu.”

“Sialan lu, kupret. Ini bacan! Gua yakin banget.”

“Bukan loh Mas. Ngapain sih aku boong.”

“Ya, lu kan pedangan. Sape tau aja lu nepu gua.”

“Aku ndak gitu loh Mas. Nyari yang halal aja.”

“Ah kupret lu Ton.”

“Tapi yo sini, ta’ bayarin.”

“Lu mau bayarin berape?”

“Dua ratus ribu. Lumayan kan?”

“Ah kagak! Bakal apaan dua ratus ribu.”

“Yo daripada ndak ada.”

“Kagak dah kalo dua ratus ribu mah. Mending gua simpen aje.”

“Yo terserah aja sih.”

***

“Ke mane Neng?”

“Kebayoran lama, Bang. Berapa?”

“35 ye?”

“25 aja deh Bang, adanya cuma segitu.”

“Yaude deh Neng, naik deh. Daripada kagak ada setoran.”

“Kayaknya lagi suntuk ya Bang?”

“Iye nih Neng. Apek banget hari ini.”

“Kalo boleh tau, apek kenapa Bang?”

“Aye tadi nemu batu, kirain bacan, mau dijual, pengen nyenengin bini, taunye batu palsu.”

“Boleh saya lihat gak Bang, bacannya?”

“Buat apaan?”

“Gak usah curiga gitu juga Bang. Kebetulan aja Papa saya penyuka akik, sedikit banyak, saya tau soal batu jadinya.”

“Oh gitu. Nih.”

“Hhmmmm.”

“Kenape Neng?”

“Enggak apa-apa Bang.”

***

“Depan situ berenti ya Bang.”

“Nyang pager putih?”

“Iya.”

“Bujug, gedongan amat Neng rumahnya. Kok naik bajaj?”

“Ah, biasa aja Bang. Abang buru-buru gak? Mampir dulu sebentar. Oh iya ini batunya.”

“Ah, jangan Neng. Kagak enak.”

“Saya mau ngasih liat batunya ke Papa saya.”

“Bakal apaan Neng?”

“Udah, Abang mau mampir dulu gak? Siapa tau dapet rejeki.”

“Nyang bener Neng?”

“Kan siapa tau Bang.”

***

“Ini bacan langka Pak. Mau dijual?”

“Yah kalo bisa jadi duit mah, mending aye jual, Pak.”

“Mau dijual berapa Pak?”

“Nah itu, aye kagak tau, Pak.”

“Hhhmmmm. Gini. Sekarang saya ada uang cash 10 juta. Bapak bawa dulu uangnya. Besok, Bapak balik lagi ke sini, saya bayar sisanya 40 juta. Bapak setuju gak?”

“BUJUG! 50 juta Pak? Nyang bener? Ini kagak tepu kan?”

“Ya enggak lah Pak. Itu juga baru DP saja. Nanti kalau harganya bisa lebih dari itu. Bapak saya panggil lagi. Saya kasih lagi sisa uangnya.”

“50 juta DP?”

“Iya. Ini Bacan langka Pak. Banyak yang cari. Kebetulan saya curator, jadi saya bisa langsung tau.”

“Nyang bener ah Pak?”

“Beneran kok Pak. Saya serius.”

“ALHAMDULLILLAH, YA ALLAH. Naroh, lu minta ape aje bakal Abang beliin!”

“Naroh?”

“Bini aye Pak.”

“Oh gitu, hahahahaha. Jadi Bapak setuju?”

“YA SETUJU BANGET PAK. ALHAMDULLILLAH. YA ALLAH. MAKASI BANGET YE PAK. SEMOGA BAPAK SAME KELUARGA MAKIN BANYAK REJEKINYE.”

“Iya Pak. Amin. Sebentar ya Pak. Saya ambil dulu uangnya.”

“Iye iye. Silakan Pak.”

“Di minum Pak tehnya.”

“Iye Neng. Iye. Makasih banyak ye Neng. Semoga Eneng makin cantik, sehat selalu, banyak rejeki, enteng jodoh.”

“Hhehehe. Iya Pak. Makasi doanya Pak.”

“Alhamdullillah, Ya Allah. Aye pulang bawa duit, kagak bawa bacang.”

 

 

**The End**

 

 

Ps: Silakan cari sendiri arti-arti bahasa Betawi di atas. HAHAHAHAHAHAHHAHAHA. :p

 

Kamisan S3#3 – Apa peduli saya?

Apa rugimu kalau saya mencintai cinta?

Apa kamu sebegitu tidak relanya menjadi sekadar kenangan yang akan terlupa dalam kepala saya?

Mengapa sekarang kamu umbar kata ‘aku sayang kamu, maka aku peduli kamu’? Ke mana saja kamu dulu?

Sudahlah kawan, jangan tambahkan sesal di dalam diri saya, rasanya menyebalkan tahu, menyesal karena pernah jatuh cinta pada seseorang. Rasanya bodoh, menyesal karena pernah menyayangi seseorang, seseorang yang sebenarnya tak pantas untuk mendapatkan cinta dan sayang itu.

Sudahlah kawan, biarkan saja saya dan pilihan hidup saya yang sudah tidak ada sangkut pautnya denganmu lagi. Bukan kewajibanmu mengingatkan apapun pada saya. Bukan kewajibanmu untuk memedulikan hidup saya. Masa-masamu itu sudah lama terlewat. Kan kamu sendiri yang membuang kesempatan itu. Masa kamu lupa?

picture aren’t mine. used for a non-profit purpose. all rights belongs to the respectful owner.

Saya tidak terima, ketika kamu mulai menyekoki saya dengan pikir-pikiran konservatifmu. Saya dan kamu berbeda. Dari dulu saja selalu berbeda. Saya pemilik jiwa bebas. Kamu pemilik jiwa yang taat. Sudahlah.

Kamu ini, seperti berusaha mengubah warna kue red velvet menjadi hitam. Kamu tahu, warnanya akan selalu merah karena memang itu identitasnya. Jangan kamu pinta dia menjadi hitam atau hijau atau kuning atau kelabu. Hilang nanti identitasnya. Bukan Red Velvet lagi namanya.

Saya seperti kue red velvet itu. Itulah identitas saya. Kamu sudah tidak lagi perlu membuat saya menjadi seperti yang kamu inginkan. Sudah lewat masa itu.

Jadi, memang kenapa kalau saya mencintai cinta? Toh, yang akan merasa sakitnya tercabik-cabik, teriris-iris, pedihnya hati, itu saya, bukan kamu. Yang akan menangis itu saya, bukan kamu. Kamu bahkan tak pernah kan saya usik tidurnya hanya untuk mendengarkan isak tangis saya karena tersakiti cinta (kecuali saat saya masih memohon agar kita bisa kembali seperti dulu). Bukan kamu yang saya ganggu untuk mendengarkan cerita. Bukan kamu yang saya butuhkan sekarang. Mengertilah.

Sudahlah kawan, telan sendiri saja pola pikirmu itu. Kenapa harus kamu usik saya sampai tali silahturahmi ini putus karena pertengkaran. Kalau saya memutuskan untuk menyeberang ke gereja, memangnya kamu bisa apa? Mencecoki saya dengan Ayat-ayat AlQuran? Saya punya alasan. Saya bukan gadis bodoh yang akan begitu saja berpaling dari Tuhan. Tak pernahkah terlintas dalam otakmu itu kalau saya ini TIDAK GOBLOK? Menyedihkan.

Saya mencintai cinta. Saya suka jatuh cinta. Saya senang mencintai orang lain. Itulah saya. Kalau kamu tidak seperti itu, ya sudah, apa peduli saya? Tak ada untung dan ruginya untuk saya kalau kamu menganggap cinta manusia itu hanya jebakan atau pembodohan. Sungguh. Percayalah kawan, tak semua orang akan peduli dengan pendapatmu, termasuk saya. Jadi, telanlah sendiri.

Seandainya, manusia mau menghargai pilihan manusia lain, dunia ini akan damai.

Selamat Tinggal.

Kamisan S3 #2 – Kuldesak

Kuldesak

Ada cinta,
yang walau tak saling memiliki,
tetap mampu bertahan dalam hati.
Renee Keefe

Nama panggilan ibu itu, Mila. Maria Karmila nama lengkapnya. Hampir semua orang di pesisir ini tahu, dia adalah seorang perawan tua yang menyimpan cintanya dalam hati. Bahkan setelah lelaki yang dicintainya itu mati dan jasadnya habis dimakan cacing. Cinta dalam hati Ibu Mila tetap bertahan.

Adalah Pak Dahlan, seorang pemuda tampan (pada masanya) yang tak tertandingin kesalehannya oleh siapa pun di sana. Banyak pemudi yang meminta dinikahkan olehnya melalui Guru mengaji. Banyak juga yang pelan-pelan, dengan kelembutan, dia tolak. Alasannya selalu sama, saya belum pantas menikahinya, katanya.

Cinta menyentuh kedua hati insan tersebut entah sejak kapan. Pak Dahlan yang menjalani hari-harinya menangkap ikan di laut sering kali berada di pantai tempat  Ibu Mila menjalani harinya sebagai seorang penjual jaring di pasar pinggir pantai. Interaksi keduanya tak pernah berlangsung lama, karena cinta tak perlu kata-kata untuk bisa dirasa. Dari serobokan tatap mata saja, mereka saling memahami, ada rasa yang terbalas walau terbatas.

Tak pernah ada janji terucap dari keduanya untuk saling menanti. Karena penantian sudah jelas harapan yang ditunggunya. Untuk keduanya, harapan sudah lebih dulu buntu, bahkan sebelum didambakan kedatangannya. Rasa itu tidak bertepuk sebelah tangan, hanya saja, Tuhan tidak pernah menjodohkan mereka. Jadi, imanlah yang menghalangi mereka.

Dalam setiap doa yang terucap, keduanya selalu meminta untuk dipersatukan. Diberikan jalan untuk bisa bersama. Tanpa mengorbankan jiwa dan kepercayaan. Tanpa menyakiti banyak pihak. Dengan segala restu dan kemudahan. Hanya saja, doa itu bisa jadi belum sampai kepada Tuhan. Mungkin, saat memanen doa, Malaikat lupa memetiknya. Permohonan itu mengambang saja bagai perahu Pak Dahlan di tengah arus air laut yang tenang.

Kalau cinta diciptakan oleh Tuhan untuk menyatukan, lalu mengapa Dia menciptakan agama untuk menghalangi kebersamaan kami? begitu pikir Ibu Mila suatu hari dalam doanya di depan altar. Pertanyaan itu langsung ia usir jauh dari dalam kepala. Keingintahuan yang dianggapnya kurang ajar karena berani meragukan kuasa Sang Kudus. Selalu ada jalan, cobanya meyakinkan diri.

Hari berganti, bulan berlalu, tahun berubah angkanya, begitu terus, hingga kulit keduanya termakan usia. Namun cinta dalam hati Pak Dahlan dan Ibu Mila tak pudar barang sedikit pun. Bukan hanya satu dua kali keluarga mereka meminta, memaksa, menyarankan agar mereka segera menikah dengan pasangan yang telah disiapkan, disodorkan, ditunjuk. Namun keduanya selalu menolak dengan alasan tak ingin menyakiti, tak ingin berbohong, tak ingin menyesal.

Ya. Ibu Mila pun Pak Dahlan tak berani mengambil resiko, jika mereka menikah dengan orang lain, Tuhan malah tiba-tiba memutuskan untuk mendengar doa mereka dan mengabulkannya. Walau mereka sadar, seandainya hal itu terjadi, masalah restu akan mereka hadapi. Serba salah cinta yang mereka rasakan ini.

Kemudian, penyakit datang menghampiri Pak Dahlan. Ironis memang, kesucian yang dia jaga malah jadi buah simalakama. Mutasi sel seenaknya saja menggerogoti buah pelirnya lalu menyebar ke seluruh tubuh. Dengan ekonomi pas-pasan—apalagi sejak sakit Pak Dahlan kesulitan mencari nafkah untuk diri sendiri—dia hanya bisa berobat semampunya saja. Balai Ksehatan di pesisir juga tak mampu berbuat banyak kecuali memberikan obat untuk menghilangkan rasa ngilunya.

Kerinduan juga menggerogoti hati Ibu Mila. Tak melihat Pak Dahlan melaut berminggu-minggu rasanya seperti mengecap napas Neraka. Ia pun memberanikan diri bertanya kepada teman, tetangga dan sanak saudara Pak Dahlan yang masih tersisa. Kabar yang didapatnya sungguhlah menyakiti hati dan jiwa. Baru sekali itu ia merasa tidak rela, tidak sudi, tidak ikhlas. Didatanginya altar dan dimakinya Sang Kudus di sana. Tersadar akan tindakannya yang kurang ajar, ia bersujud dan langsung memohon ampun. Kuasa Kudus tak mungkin sia-sia, segalanya tentu ada hikmahnya, begitu ia pikir.

Setelah menenangkan hati dengan puluhan doa Bapa Kami, Ibu Mila memberanikan diri mengunjungi Pak Dahlan di pembaringannya yang terakhir. Dengan susah payah, dengan segala sisa tenaga yang ada, Pak Dahlan membuka mata dan memandang Ibu Mila. Sungguh cantik Malaikat yang Engkau kirimkan padaku ini Gusti Allah, begitu batinnya berucap. Wajah Ibu Mila mengukir senyum.

Bahagia itu sederhana. Sudah berapa sering kamu mendengar dan membaca kalimat itu? Pastilah banyak yang tak percaya kebenarannya. Tapi Ibu Mila dan Pak Dahlan membuktikannya. Hanya dengan serobokan tatap mata, cinta bertukar dan bahagia membanjiri hati keduanya. Tuhan sungguhlah baik hati dan maksud tujuannya. Memberikan mereka kesempatan untuk bisa saling melihat, merasakan, mencintai dan bertemu seperti ini, begitu keduanya pikir saat bersamaan.

“Mungkin tidak sekarang tapi nanti. Tidak di sini, tapi di sana,” ucap Pak Dahlan terbata dengan tarikan napas-napas terakhirnya.

“Aku akan menanti sampai mati,” jawab Ibu Mila lembut. Ingin hatinya memegang tangan Pak Dahlan, tapi urung dilakukan karena ia paham, untuk Pak Dahlan, adalah dosa bersentuhan dengan seorang wanita yang bukan pasangan sahnya.

“Aku akan menjemputmu, jika Gusti Allah mengizinkan, dan jika kamu bersedia.” Ibu Mila menyetujui dengan anggukan kepala. Dengan senyuman ikhlas di wajah dan seucap kalimat tauhid, Pak Dahlan pun pergi. Tak ada air mata setetes pun yang jatuh ke pipi Ibu Mila. Tak ada histeria yang ia jeritkan. Hanya ada harapan. Harapan baru yang  dulu tak pernah ada.

Begitulah adanya. Terkadang, cinta yang murni, memang tak perlu saling mengikat dan memaksa diri untuk saling memiliki. Cinta yang murni ada di dalam hati. Dan hati yang pasti mencintai, tidak seegois hati yang hanya meminati.

image
Photo Credit to Fahmi Amrullah Shared by Eko

 

Siang itu Ibu Mila duduk di bawah terik matahari dan memandang laut. Tubuhnya diam saja. Tak terlihat ada kembang kempis tarikan napas. Tak terlihat ada kerisihan saat angin menerbangkan sejumput rambut ke wajah. Tak ada tanda kehidupan kecuali senyum yang mekar di wajah. Senyumnya yang bahagia.

 

02:55 AM
Jakarta, 8 Februari 2015

Kamisan S3 #1– belum ada judul :p

OH KAMISAN UDAH SISEN 3, OH!!
Jadi yang ngasi tema pertama itu si ante Capung, OH!!
(apeulah)
Ini potongan dari project yang lagi kutulis, kebetulan aja cocok sama tema gambar yang dikasih. nyahahahahaha. :3

_____________________________________________________________________

image
source: google.com

Mils menunggu. Di tempat yang sama. Pada waktu yang sama. Mengenakan pakaian yang sama. Yang berbeda hanya apa yang ada di genggaman tangannya. Payung berwarna perunggu saat langit kelabu dan hujan turun malu-malu-mau, atau sebuah buku yang sedang dibaca untuk menemaninya menunggu.

Ini bukan kali pertama dia menunggu. Bukan juga kali kedua atau ketiga. Sudah puluhan hari berlalu sejak Mils mendapatkan janji itu. baginya, janji yang telah diucap pastilah ditepati, walau terlambat.

“Aku pasti kembali, secepat kamu mengedipkan mata. Sesingkat tarikan napas sesakmu selagi berlari. Selekas pelangi hadir saat gerimis—.“

“Berhentilah membual, Trim. Mana bisa aku percaya gombalanmu itu,” potong Mils memukul pelan lengan Trim. Namun, pipi Mils tetap merona dan dadanya kembang kempis karena debar bahagia.

Ia dan Trim tidak berpacaran. Tak pernah ada komitmen yang jelas terucap dari keduanya. Walau Trim memang pemilik ciuman pertamanya dan Mils adalah cinta pertama Trim. Di dunia ini, mereka tak diizinkan untuk memiliki hubungan apapun melebihi pertemanan. Ia hanyalah seorang manusia, sedangkan Trim ada Jejadi keturunan domba dari kasta Para Kapitan.

Sudah sembilan puluh delapan hari Trim mengikuti pelatihan sihir di Pusat Pengujian Transportasi di luar kota Nikelheim. Waktu yang bagi Mils seperti selamanya. Mereka tak pernah berpisah lebih dari delapan hari sebelumnya—perpisahan dulu terjadi ketika ia harus mengikuti ujian pemimpin dan politikasi di Balai Negara Bagian Nikelheim dan sekitarnya—dan itu saja sudah sangat menyiksa. Yang membuat Mils khawatir, Trim tak pernah sekali pun memberi kabar.

Mils sangat kecewa ketika Duran—sahabat mereka—mendapatkan catatan dari pacarnya. Ia sebenernya ingin menitipkan tanya, bagaimana kabar Trim di sana, namun urung dilakukan karena dirinya tak enak. Padahal Mils tahu, Duran tak akan keberatan kalau ia mau meminta.

Pino kesal melihat Mils berdiri terus di depan Pubnya. Beberapa kali dia menyuruh Mils masuk dan menunggu di dalam karena di luar cuaca tidak bersahabat, namun Mils selalu menolak tawaran itu. Pino berpendapat kalau Mils benar-benar tolol menunggu Trim seperti itu setiap hari. Dia tahu, Trim tidak akan pulang lagi ke Nikelheim. Trim pernah mengatakan niatnya padanya di malam terakhir dirinya berada di kota.

“Ini adalah tiket keluarku dari kota kecil brengsek ini!” kata Trim. Segelas cairan seduhan katak liar ditenggaknya habis. Itu merupakan gelas kedelapan yang Trim pesan dari Pub tempat Pino bekerja.

 “Memangnya kau yakin akan lulus pelatihan? Kudengar, pelatihan itu sulit.” Pino mengambil gelas kosong di depan Trim dan mengisinya kembali sesuai dengan pesanan.

“Jangan panggil aku Trimmoty Attilburght jika aku gagal!”

“Jadi aku harus memanggilmu apa?”

“Domba ladang,” jawab Trim lalu terbahak. Pino hanya menggelengkan kepala melihat kelakuan temannya.

Pino memutar-mutar lap di atas meja saji Pub, dalam kepalanya, dia terheran-heran mengapa Mils masih saja menunggu si Domba ladang itu. Hari masih teramat sore untuk membuka Pub, namun, setelah membersihkan debu-debu, Pino berniat untuk membuatkan segelas teh cokelat hangat dan roti isi madu untuk Mils. Setidaknya, di cuaca dingin seperti hari ini, Mils tidak akan sakit jika menunggu dengan perut terisi. Pino tahu Mils sangat susah makan, bukan karena dia takut pada tumpukan lemak, tapi nafsu makan gadis itu memang sangat mengkhawatirkan. Pernah satu waktu, Mils lupa makan sampai tiga hari—dan akhirnya harus dilarikan ke balai penyembuhan—hanya karena ia sibuk menghapal nama-nama jabatan pemerintah Nikelheim.

Mils menelengkan kepalanya untuk menjempit gagang payung. Kedua tangannya yang bebas digosok-gosok dan meniupkan napas ke sela-selanya agar hangat. Dirinya tak tahu mengapa orang berpikir kalau melakukan hal tersebut mampu menghangatkan tubuh. Padahal, hanya kehangatan semu yang didapat olehnya.

Menurut informasi yang beredar—walau setiap hari juga ia selalu mendapatkan informasi yang sama—para Anggota Pelatihan Sihir akan kembali untuk mendapat izin kedua kalinya sebelum pelatihan akhir dilaksanakan dari Para Petinggi Bidang di pemerintahan. Itu artinya, kalau Trim lulus dan melanjutkan ke tingkat akhir, dia akan pulang, dan Mils bisa bertemu—mungkin memarahi dia—dengannya lagi.

Suara detak jantung Mils mungkin lebih kencang dari pada suara hujan yang tak lagi turun malu-malu-mau. Mils tak pernah suka rasa grogi yang timbul karena menunggu.

“Tenanglah jantung,” gumam Mils.

Tetesan air yang menabrak atap-atap seng Pub menimbulkan alunan musik berisik yang anehnya sangat gadis itu sukai. Ia bergeser satu langkah ke kiri untuk menghindari derasnya aliran hujan yang mengalir dari talang. Sepatu, kaus kaki dan ujung roknya sudah basah kuyup. Mungkin hari ini bukan ide yang bagus untuk menunggu Trim dari seberang tempat persinggahan sepur.

Suara teriakan Pino berteriak dari depan pintu Pub larut di antara kegaduhan alunan musik hujan dan atap seng. Mils tak menyadari dirinya dipanggil-panggil dan itu membuat Pino menggeram, frustasi. Dia tak suka hujan, tak suka basah, apalagi untuk hal-hal bodoh seperti memanggil seorang gadis tolol itu agar mau masuk ke dalam. Namun, Pino tetap menerobos hujan dan menarik tangan Mils.

“Masuk!” perintah Pino dengan kasar.

Mils melonjak kaget. Payung yang ada dalam jepitan leher dan bahunya terlepas dan jatuh ke bawah. Ia memekik merasakan tetesan air yang dingin jatuh ke dahinya. “Pino! Dasar tolol! Aku jadi basah!” Mils menepis tarikan tangan pemuda itu dan cepat-cepat mengambil payungnya.

Pino tak menggubrisnya, dia menarik dan menggiring Mils masuk ke dalam Pub. Setidaknya kalau gadis itu mau mengamuk, mengamuklah di dalam lindungan Pub yang hangat.

“Kalau setiap hari cuaca seperti ini dan kau menunggu seperti itu, lama-lama kau bisa jadi patung beku,” gerutu Pino mengambil lap bersih dari balik meja saji Pub dan melemparkannya kepada Mils.

Mils menangkap lemparan lap, “Bukankah itu bagus? Ada patung gadis cantik yang menghiasi Pub, makin banyak tamu yang datang ke sini nantinya,” jawabnya ketus mengelap tangan dan wajahnya.

“Gadis cantik? Cih! Apanya yang cantik darimu?” Pino memperhatikan gadis itu. Rambut spiralnya lurus, berantakan dan basah, ada yang menempel di dahi juga pipinya. Wajahnya yang mungil dengan mata besar dan pipi tembam. Bagian mana dari Mils yang bisa dibilang cantik? Bibirnya yang penuh? Hidungnya yang tinggi? Atau mata besar yang kalau menatap itu terasa seperti sedang mengobrak-abrik jiwamu? Tidak cantik sama sekali!

“Matamu saja yang buta!” Mils melemparkan kembali lap itu kepada Pino. Lap itu tak pernah sampai ke tujuan, melainkan jatuh ke lantai. Gadis itu selalu payah dalam urusan melempar apapun.

“Kau saja yang terlalu mengagumi dirimu sendiri!”

[….. end of teaser …..]

sepurn kereta api

#kbbi

Ini kamisanku, mana kamisanmu? ~~~~(/ ^3^)/